Perhatian

Hadis Nabi Muhammad s.a.w :

"Satu umrah ke satu umrah menghapuskan dosa di antara keduanya, dan haji yang mabrur tiada balasan baginya melainkan syurga."
Blogger TIDAK menyediakan atau menganjurkan apa-apa pakej UMRAH mahupun pakej pelancungan bentuk lain. Sebarang maklumat yang di paparkan di sini adalah sekadar pandangan serta panduan mengikut pendapat admin dan pembaca jika ada pengunjung yang mengalami apa-apa kerugian akibat membaca blog ini adalah menjadi tanggungjawab pembaca itu sendiri. Sebarang komen dalam hal berkaitan umrah back packer adalah di alu-alukan bagi membantu rakan taulan melaksanakan UMRAH secara termurah, bagaimanapun janganlah komen yang boleh menyinggung perasaan mana-mana pihak. Terima kasih dan berkunjunglah selalu ke blog ini.

Malaysian Ringgit Calculator

Carian

Follow by Email

Ahad, Mac 16, 2014

Haji Atau Umrah Dapat Memberikan Pendidikan Karakter kepada Keluarga

Umrah dan Haji sesungguhnya memberi pelajaran terhadap keimanan dan dapat meneladani Keluarga Nabi Ibrahim AS. Segala amalan dalam ibadah umrah sangat terpusat pada figure yang amat mulia dalam pembinaan keluarga ini. Bayangkan, Kaabah adalah kiblat bagi umat Muslim dan merupakan pusat dari tawaf adalah bangunan hasil karya dan kerjasama yang sangat sempurna antara ayah dan anak, Nabi Ibrahim dan anaknya, Nabi Ismail AS atas dasar perintah Allah SWT.


Umrah Persendirian




Dalam Al-Quran Allah membayangkan sifat dan karakter unggul pada ketua keluarga Nabi Ibrahim AS. Beliau seorang imam dan pemimpin keluarga dan umat, dengan sifat tersangat khusyu ', selalu mengsyukuri dan sentiasa mengembalikan segala sesuatunya kepada Allah SWT, serta elegan dan santun dalam bertutur kata dan bertindak. Lantaran watak-watak ini tak menghairankan rasanya jika Allah SWT memberi gelar al-khalil (kekasih) dan menjadikannya sebagai hamba Allah yang terpilih, menganugerahkan kepadanya jalan yang sentiasa lurus, dan mengutus para nabi dan rasul dari jalur keturunannya. Ibadah haji dan umrah dari umat seluruh dunia pun merupakan tauladan dan napak tilas keluarga NYA.




Namun, di sebalik semua itu, keluarga yang unggul tidak akan diwujudkan begitu saja. Namun harus melalui proses panjang yang bermula dari asas pokok dalam sebuah keluarga, iaitu ketua keluarga. Seorang yang telah menjalin pernikahan sudah selayaknya ia harus menyiapkan dirinya sebagai seorang pemimpin dalam keluarganya, minima bagi isteri dan anaknya. Sebuah peribahasa mengatakan 'Begitu acuanya bagilah kuihnya', dalam hal ini bahawa dalam sebuah keluarga untuk mengharap keturunan atau anak-anak soleh jika sang ketua keluarga terlebih dahulu menjadi tauladan yang soleh atau sekurang-kurangnya berperanan sebagai lokomotif dalam menempuh jalan untuk meningkatkan darjah kesolehan. Melaksanakan Rukun Islam, termasuk haji maupun umrah menjadi salah satu cara untuk membina. Namun lebih jauh dari ibadah tersebut adalah menjadikan aqidah sebagai asas dalam membina keluarga, kekhusyukan beribadah sebagai guru, dan membentengi diri dan keluarga berlandaskan akhlak dan budi pekerti yang luhur. Dan terakhir menjalinkan harapan tulus hanya kepada Allah SWT. Kriteria inilah yang sebenarnya sangat diharapkan dari seorang pemimpin, dan diharapkan dapat menularkan sifat-sifat mulia kepada anggota keluarga yang ia pimpin.




Yang patut dicontohi dari membina keluarga adalah peranan serta isteri sekaligus ibu. Diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari bahawasanya Nabi Ibrahim AS membawa Siti Hajar bersama bayi Ismail ke suatu lembah gersang dan kering, tak seorangpun yang berani tinggal di tempat itu, tak ada air dan tumbuhan sebagai sumber kehidupan. Atas perintah Allah SWT, Nabi Ibrahim meninggalkan mereka berdua di tempat itu, tanpa banyak berkata Nabi Ibrahim meninggalkan isteri dan anaknya yang masih bayi (sebenarnya bayi itu sudah lama ia inginkan). Nabi Ibrahim hanya membekalkan mereka dengan sebungkus kurma dan sedikit air minum. Siti Hajar mengikut kehendak sang suami seraya memberanikan diri bertanya, "Wahai Kekasih Allah (Nabi Ibrahim), benarkah Kau akan pergi meninggalkan kami di sini tanpa bekalan cukup dan tanpa ada orang yang menemani kami?". Nabi Ibrahim pun tidak memperdulikan soal siasat itu, bahkan untuk sekadar berpaling sekalipun tidak ia lakukan. Sebagai seorang perempuan wajar bila dalam keadaan kebingungan seperti itu beberapa kali Siti Hajar mengulang soalannya itu, meski tak mendapat jawapan yang dapat melegakan dirinya. Hingga pada akhirnya dengan penuh ketegasan Siti Hajar dengan penuh ketegasan mempersoalkan kembali, "Apakah Allah yang memerintahkan ini (meninggalkan isteri dan anaknya) pada MU?". "Ya" singkat, jawab Nabi Ibrahim AS walaupun mungkin di dalam hatinya sangat bergejolak, kerana harus meninggalkan orang-orang yang dicintainya ditempat yang tak semestinya demi ketaatan nya kepada Allah SWT. "Baiklah, bila ini (perintahNya) pastilah Allah tak akan mensia-siakan kami" ujar Siti Hajar sekembali ke tempatnya.

Sekali lagi, Kalimat yang syarat makna dan kekuatan. Kekuatan yang paling mendalam buah dari keyakinan akan sunatullah dari seorang perempuan. Sebuah keyakinan dan pasrah bahawa apabila Allah SWT telah menghendaki akan terjadinya sesuatu maka Allah SWT tak mungkin mensia-siakan dan terjadi pembiaran terhadap hamba yang telah bertawakal serta dipenuhi perasaan penuh kepasrahan dalam menuruti perintahNya, walaupun dirasakan teramat berat. Simbol keteguhan dalam menjalankan amanat yang telah Allah SWT berikan, bahkan rela menanggung risiko apapun. Dari dialog diatas, tergambarlah bahawa Kisah Siti Hajar yang kita kenal dalam beribadah haji dan umrah merupakan simbol kesetiaan pada suami sekaligus pemimpin keluarga dalam mengembangkan tugas yang diberikan oleh Allah SWT.




Waktu pun berlalu, bekal yang ditinggalkan semakin berkurangan dan akhirnya tak kehabisan sama sekali. Siti Hajar yang tak sanggup melihat anak lelakinya terus menerus meraung dalam kehausan. Naluri sebagai seorang ibu menuntutnya untuk naik ke bukit Safar, berharap dapat melihat orang yang mungkin dapat menolongnya, namun harapan itu nampaknya sia-sia saja. Ia pun menuruni dengan keadaan berlari menuju bukit Marwa. Di ulangnya sebanyak 7 kali ulang-alik dalam cuaca yang teramat panas, tetapi bantuan tak kunjung Siti hajar dapatkan. Dalam keadaan teramat panik terdengarlah suara, ia hanya berfikir bahawa suara hatinya namun ternyata salah, ternyata itu suara Malaikat yang dia mahu untuk membawa berakah pertolongan, mencarikan sumber air dengan sayap (beberapa riwayat menyatakan) dengan sekali hentakan tumitnya. Ya, airpun mengalir keluar, bayangkan betapa bahagianya perasaan Siti Hajar, dia pun dengan segera menakungnya dan mengisi penuh tempat airnya. Inilah sejarah Sa'ie dan awal mula air Zamzam yang selalu diberkahi. Air yang selalu di bawa dan dinikmati oleh para jamaah haji dan umrah .




Hanya jiwa seorang isteri sekaligus ibu dari anak-anak yang mempunyai watak-watak Siti Hajarlah yang boleh mewujudkan suasana ada syurga dirumah, makna sebuah keluarga surgawi dan melahirkan bibit generasi unggul. Tenaga positifnya akan menularkan aura penuh kedamaian disetiap sisi rumah serta mengisi hati setiap penghuninya.




Atas pola asuhan ayah dan ibunya, Nabi Ismail pun membesar dalam suasana yang kedepan keimanan yang senantiasa terwujudkan di rumah. Nabi ismail pun mewarisi sifat ketegasan dan rasa tawakal mutlak pada putusan Allah hasil didikan ayah dan ibunya. Kiranya Hal ini jelas saat Ibrahim menerima wahyu penyembelihannya. Al-Qur `an mengisahkan dalam QS As-Shaaffat (39) 102:



Demikianlah gambaran kepemimpinan keluarga Nabi Ibrahim SAW, Siti Hajar, dan putranya Ismail, dimana selanjutnya Allah SWT mengabadikan dalam rangkaian ibadah haji dan umrah.

Demikian nilai yang harus dkembangkan oleh orang tua pada setiap anak sesuai tuntunan dalam keluarga Nabi Ibrahim. Lebih detail dan terperinci dapat kita telaah melalui sunnah Rasulullah SAW, sungguh sangat hebat, lengkap dan teruji, baik teori maupun dalam praktiknya melalui syariat yang disiratkan dalam ibadah haji dan umrah.




Ibadah haji dan umrah seharusnya menjadi momentum yang sangat tepat bagi setiap ketua keluarga untuk lebih meletakan diri dari apa yang telah dilakukan dalam mendidik generasi penerus. Saat sebuah keluarga ada di tempat manusia unggul yang terdidik, dibumi Mekah Al Mukarromah dan Madinah Al Munawarrah dalam dekapan dan tauladan keluarga mulia Nabi Ibrahim AS dan Rasulullah Muhammad SAW.Bagi seorang anak tentunya sudah saatnya tuk meneguhkan niat dan hati tuk menjadi generasi penerus yang berbakti untuk ayah-ibu kita dan ayah-ibu teladan untuk buah hati nya....






Cerita asal boleh ikuti di sini
Catat Ulasan

Catatan Popular



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Visitor Umrah Persendirian